DestinasiJawa

Gua Maria Bukit Kanada di Rangkasbitung

Minggu siang sekitar jam 12.40 saya tiba di Gua Maria Bukit Kanada di Rangkasbitung. Lokasinya berada di bagian belakang kompleks Akademi Keperawatan (Akper) Yatna Yuana di Jalan Sudirman. Cuaca siang itu cukup panas.

Gua Maria Bukit Kanada Rangkasbitung merupakan salah satu tempat ziarah bagi umat Katolik. Lokasinya yang berada di pinggir timur kota Rangkasbitung ini memang jauh dari kebisingan dan menyajikan suasana yang tenang dan hening.

Kata “Kanada” sendiri merupakan singkatan dari Kampung Narimbang Dalam, wilayah administratif di mana Gua Maria yang dibangun pada tahun 1988 tersebut berada.

Dari tempat parkir, saya berjalan melalui jalur selebar kurang lebih 2 meter yang akan membawa pengunjung menuju ke Gua Maria. Di kiri jalur berpaving tersebut terdapat Taman Santo Pius, taman kecil dengan tanaman-tanaman pendek serta sebuah dinding panjang yang bergambar kisah kehidupan Yesus Kristus.

Saya pun tiba di lokasi utama Gua Maria. Saat itu tengah berlangsung ibadah umat Katholik, di banguan kapel utama dan bangunan tempat Gua Maria berada. Kedua bangunan ini memang berhimpitan satu sama lain, dengan pohon beringin berukuran besar berada di kiri depan. Bangunan tersebut hanya berdinding di sisi belakang saja, sementara sisi depan dan samping terbuka.

Baca juga: Keraton Kasepuhan di Cirebon, Akulturasi 3 Agama dan Budaya

Saya ikut bergabung di baris belakang dalam ibadah tersebut, meski hanya menjadi pengunjung saja. Beberapa kidung yang dilantunkan umat begitu khas dan membawa suasana penuh damai.

Setelah ibadah, sebagian besar umat meninggalkan tempat tersebut. Namun ada beberapa orang yang masih tinggal dan melanjutkan berdoa secara pribadi di Gua Maria.

Dalam tradisi Katolik, keberadaan Gua Maria memiliki sejarah cukup panjang. Bunda Maria beberapa kali menampakkan diri kepada orang-orang terpilih. Salah satu penampakan yang paling terkenal adalah penampakan Bunda Maria kepada Bernadette Soubirous di Gua Massabielle, dekat kota Lourdes, Perancis pada tahun 1858.

Saat itu Bernadette berjumpa dengan seorang wanita yang bergaun putih. Bernadette menanyakan nama wanita itu. Kemudian wanita itu berkata kepada Bernadette, “Que soy era immaculado councepciou” yang artinya: Aku adalah yang dikandung tanpa dosa.

Gua di Lourdes ini di kemudian hari menjadi tempat ziarah paling populer dan menjadi inspirasi untuk membuat tempat ziarah serupa. Saat ini banyak tempat ziarah gua Maria dibangun di beberapa tempat di dunia, termasuk di Rangkasbitung.

Gua di Rangkasbitung ini bernuansa alami, dengan bahan struktur dari batu karang yang didatangkan dari Pantai Carita, Labuan. Sementara model patung Bunda Maria yang digunakan adalah Patung Maria Lourdes.

Dari Gua Maria, saya kemudian menuju sebuah tempat di sisi kanan kapel yang diberi nama Makam Yesus. Tempat yang pada bagian atas pintunya terdapat tulisan “Grotto Kebangkitan” ini adalah sebuah kapel yang berukuran lebih kecil dari kapel utama.

Jika dibandingkan dengan kapel utama yang terbuka di tiga sisinya, kapel makam Yesus ini tertutup di semua sisi dengan dinding berwarna krem. Di bagian kiri depan, ada replika jenazah Yesus yang dibaringkan.

Dari Makam Yesus, saya kemudian menyusuri Jalan Salib. Ada dua Jalan Salib yang dibangun di lokasi ini, yaitu rute pendek dan rute panjang.

Rute pendek berada di taman kecil di depan Makam Yesus. Sebuah jalur berpaving sepanjang beberapa meter, dengan beberapa tengara atau penanda sebagai perhentian di kiri dan kanan jalur tersebut.

Ada 14 perhentian yang mengingatkan umat akan peristiwa yang dialami oleh Yesus saat dijatuhi hukuman mati, memikul salib, hingga mati dan dikubur. Di perhentian-perhentian tersebut umat bisa melakukan devosi atau berdoa.

Rute panjang dari Jalan Salib berupa jalur yang mengelilingi Gua Maria. Mulai dari sisi kanan, kemudian naik ke bukit di belakang, dan berakhir di sisi kiri Gua Maria. Serupa dengan rute pendek, rute panjang ini juga memiliki 14 perhentian yang melewati area hutan kecil.

Suasana alami saya rasakan siang itu. Suara serangga beberapa kali terdengar di tengah teduhnya pohon-pohon hutan. Jalur yang mendaki membuat saya cukup berkeringat.

30 menit waktu yang saya butuhkan untuk menyelesaikan rute panjang ini. Setengah jam tersebut saya lewati dengan berjalan kaki dan sesekali berhenti untuk memotret saja. Jika melakukan devosi di 14 perhentian yang ada, tentunya perlu waktu yang lebih lama lagi.

Saya pun mengakhiri kunjungan satu setengah jam di Gua Maria Bukit Kanada ini. Sebuah bangunan kecil di area parkir menjadi tempat saya melepas lelah dengan menikmati semangkok mie telur dan minuman dingin. Di sini juga menyediakan suvenir bagi pengunjung, seperti kaos dan rosario.

Kita tidak dikenakan biaya untuk berkunjung ke tempat ini. Namun demikian, di beberapa tempat disediakan kotak khusus yang bagi pengunjung yang ingin memberikan derma.

Bagi teman-teman yang ingin berkunjung ke Gua Maria Bukit Kanada ini, cara yang paling gampang adalah dengan naik KRL jurusan Tanah Abang- Rangkasbitung. Dari stasiun Rangkasbitung, kita bisa naik angkutan umum warna merah atau ojek online menuju Akper Yatna Yuana yang jaraknya sekitar 3 kilometer.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *