Destinasi Sumatera

Berkunjung ke Museum Adityawarman di Padang

Cuaca cukup terik ketika saya dan beberapa teman tiba di Diponegoro 10, Kota Padang tengah hari itu. Setelah membayar tiket masuk, kami pun melangkah memasuki halaman Museum Adityawarman yang cukup luas dan ditanami banyak pohon. Sebuah tugu berbentuk silinder bercat putih dengan sebuah bola di atasnya yang juga bercat putih menyambut kami sebelum masuk ke bangunan utama museum.

Bangunan Museum Adityawarman memiliki bentuk khas yaitu rumah adat Minang atau Rumah Gadang, dengan tipe gajah maharam (gajah mendekam).  Atap bangunan berbentuk tanduk kerbau sementara dinding dari kayu berwarna coklat tua dengan ukiran-ukiran yang indah.

Sepasang patung pria-wanita berpakaian adat berdiri tepat di samping anak tangga di depan Museum Adityawarman tersebut. Nama Adityawarman diambil dari nama raja yang memerintah di daerah Pagaruyung pada abad ke-14, tepatnya tahun 1347-1375.

Melewati beberapa anak tangga di bagian depan bangunan museum, kami pun tiba di lantai 2 museum. Sebuah pelaminan di salah satu pojok ruangan cukup menarik perhatian saya. Pelaminan ini didominasi warna merah dan emas dari kain-kain yang membentuknya, sementara sepasang pengantin berpakaian adat ada di tengah-tengahnya. Warna dan motif pelaminan tersebut dipengaruhi oleh budaya China dan Gujarat (India).

Selain pelaminan, lantai 2 museum juga berisi benda-benda budaya Minangkabau lainnya. Seperti seperangkat meja dan kursi berwarna coklat yang berada di luar sebuah kamar tidur yang biasa terdapat di rumah gadang.

Laki-laki sebelum menikah tidak dapat kamar. Jadi tidak tidur di rumah keluarga, tapi di surau. Praktek ini masih bisa dijumpai di pedesaan. Berbagai perhiasan dan alat-alat musik yang dipakai dalam upacara perkawinan juga dipajang di museum ini. Tak ketinggalan replika makanan tradisional juga ditampilkan.

Dari lantai 2, saya turun ke lantai dasar. Di sini bisa dijumpai beberapa hewan yang sudah diawetkan, seperti macan, beruang madu dan satwa lainnya. Juga ditampilkan penjelasan terbentuknya Indonesia secara geologis pada masa pra-sejarah beribu tahun lampau, termasuk manusia pra-sejarah yang ada di Indonesia.

Dari bangunan utama, saya berpindah ke bangunan belakang dengan melewati taman atau halaman kecil di antaranya.

Di halaman tengah ini berdiri patung raja Adityawarman dan juga batu peresmian museum. Museum Adityawarman diresmikan pada tahun 1977 oleh Mendikbud saat itu, Prof. Dr. Syarif Thayeb.

Di bangunan belakang, kita bisa melihat kebudayaan masyarakat Mentawai. Berbagai foto kehidupan suku Mentawai termasuk alat-alat yang biasa dipakai bisa kita lihat di bangunan belakang tersebut.

Di ruang lain, ditampilkan berbagai miniatur rumah adat dari berbagai kabupaten yang ada di Sumatera Barat.

38 thoughts on “Berkunjung ke Museum Adityawarman di Padang”

  1. Dua pulau besar yang belum pernah saya kunjungi Sumatera dan Papua. Sering baca-baca tentang Padang, Palembang, dan berbagai kota di Sumatera. Keren-keren destinasi wisatanya, kebudayaan dan museum-museumnya. Semoga suatu hari bisa berkunjung ke sana

  2. Padang itu identik banget dengan warna merah dan gold ya. Di museum ini pun terlihat sekali warna merah dan gold di berbagai sudut.

    1. lebih dekat Mentawai ke Nias sih, karena menurut ceritanya orang mentawai asalnya dari orang Nias yg pergi berlayar & menemukan tempat baru

    1. begitulah yg tertulis di museum. apakah kondisi ini masih berlaku hingga sekarang, mungkin saya perlu mencari informasi lebih lanjut

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *